5 HAL POSITIF MENJADI IBU RUMAH TANGGA



Ininih pertanyaan paling girang jawabnya, terlebih kalok yang tanya itu temen, sodara ato pacar (baca: suami). Menurut saya ini pertanyaan paling perhatian sedunia, karena seumur-umur belom pernah ada yang tanya kayak begini. Sesedih itu ya, kecian amat dah.

Terima kasih buat BPN yang sudah bertanya demikian, bagi saya ini menunjukan sebuah perhatian besar buat para member-membernya, -terutama yang kurang perhatian kayak saya- *wkwkwk

Versi tebak-tebakannya sih, saya punya cerita unik tentang diri sendiri, ini fakta lho ya, sependek sepengetahuan saya. Namanya aja nebak-nebak buah manggis, syukur-syukur bener hihihi..

1. BERAT BADAN

🔺Dulu, sebelum menikah berat badan saya 36 kg. Bisa bayangin gak seorang wanita usia 24 tahun, tinggi badan 155 cm, dengan berat badan yang cuma 36 kg sajah. Gak usah dibayangin, saya aja yang mengalami hal tersebut menderita lahir batin dan dipandang sebelah mata, ciee curhat..

🔺Sekarang, tenang temans, penderitaan tersebut telah berakhir. Setelah menikah, khususnya ketika hamil, berat badan saya naik 21 kg, seenggaknya saya bersyukur pernah ngerasaain rasanya kurus dan gemuk. Kini, demi mensyukuri nikmat yang Maha Kuasa, 3 tahun terakhir, saya menjaga berat badan agar stabil di angka 46 kg.

2. MAKE-UP DAN OUTFIT

🔺Dulu, sebelum kenal pacar (baca: suami) saya super duper cuek sama penampilan. Yang kenal saya pasti tau itu dan jijik mungkin qiqiqi.. Cuek parah lah, saking parahnya level kecuekan saya, pernah saya kerja pake sandal kiri semua selama 2 minggu, dan itu sadar-sadar karena ada temen baik yang perhatian sama keganjilan pada bentuk kaki saya wkwkwk.. Saya sampe amit-amit sama diri sendiri..

🔺Sekarang, Alhamdulillah mungkin hati yang bahagia itu mempengaruhi seluruh jiwa dan raga kita ya. Bertemu dengan suami, membuat saya perlahan bersinar. Sekarang mah gak parah-parah amat soal penampilan. Udah gak malu-maluin lah kalo diajak kondangan mah.

3. GADGET, TV, MUSIC

🔺Dulu, dunia saya sibuk sama gadget, waktu habis sama musik, dan gak ketelen nasi kalo gak sambil nonton TV. Yah, just so so lah, selayaknya anak muda pada umumnya.

🔺Sekarang, terlebih setelah punya anak, saya muales dengerin musik, TV maupun gadget-gadgetan. Prioritas saya berubah, coz there is a baby, yang dari hamilpun udah gak suka sama begituan. Dulu saya pikir bawaan bayi, tapi sampe nih anak gede kok tetep males ya sama 3 hal itu. Sampek suami jengkel kalo mau telpon, ponsel gak inget saya taro dimana.

4. MAKAN

🔺Dulu, urusan makan tuh jarang inget, apalagi ngemil. Saking gak berasa perutnya –udah laper apa belom- saya terlalu asik sama dunia sendiri, jadi makan sehari sekali aja udah syukur, itu juga milih-milih, itu juga cuma di angep syarat, menggugurkan kewajiban qiqiqi..

🔺Sekarang, makan gendut, gak makan lemes. Apalagi punya segudang tugas yang harus segera kelar sesegera mungkin, membuat perut ini cepet banget gampang laper. Alhasil kini saya seneng makan. Doyan makan apa aja, sampe sering diketawain mama dan suami sendiri, katanya kalo dibandingin sama dulu, kayak beda orang.

5. SKILL BERUMAH TANGGA

🔺Dulu, saya adalah anak manja, yang kalo makan gak di diambilin sama mama gak bakal inget makan. Boro-boro masak, bedain ketumbar sama lada aja gak tau. Giliran disuruh cuci piring, pura-pura tidur. Disuruh kewarung, pura pura bengek. Ini adalah jaman di mana keluarga saya pesimis bahwa saya tidak akan bisa melanjutkan hidup, dimasa depan, sendirian. Separah itukah saya, mak, pak?

🔺Sekarang, ala bisa karena biasa. Terlebih setelah menikah, dan memutuskan untuk tinggal mandiri bersama suami. Suamilah yang menggembleng saya, sampai kini saya bisa melakukan apa apa yang saya sendiri tidak percaya bahwa saya sebenarnya lumayan pinter jadi istri wkwkwk.. kesian amat muji diri sendiri.

Nah, 4 point barusan adalah hasil tebakan saya dalam mengenali fakta tentang diri sendiri. Karena merasa kurang puas dengan jawaban sendiri yang cenderung receh, saya bermaksud mencari kepastian seperti apakah diri saya jika dilihat dari segi ilmiah.

Beberapa waktu silam, dalam rangka menyelesaikan tugas dari sebuah kelas online Matrikulasi Ibu Profesional, saya mengikuti sebuah typology tes di situs temubakat dot com, anggap saja saya sedang kepo terhadap fakta positif tentang diri saya, yang hasilnya saya dibuat fokus dengan kelebihan diri ketimbang meratapi kekurangan, karena jatuhnya gak bagus secara psikologis. Sayapun makin mencintai dan mengenali diri saya sendiri, karena...?

Penasaran, inilah dia hasil tes yang mengungkap fakta positif tentang diri saya:

1. COMMUNICATOR → Senang mengkomunikasikan sesuatu yang sederhana sehingga jadi menarik.
🔺Fakta pertama, Pas jaman sekolah sampai kuliah suka dikasih tugas presentasi, dari bejibun materi yang tersedia suka banget diringkas jadi poin-poin unik. Suka bikin audiens-nya ketawa. 

2. CREATOR → Banyak idenya baik yang belum pernah ada mauun dari pikiran lateralnya.
🔺Fakta kedua. Kepala berasa penuh banget sama ide, menyangkut banyak hal. Tapi ya cuma sekedar ide, prakteknya nihil karena saya kurang pandai mengatur waktu untuk merealisasi ide-ide yang ada.

3. EDUCATOR → Selalu ingin memajukan orang lain dan senang melihat kemajuan orang.
🔺Fakta ketiga, Saya senang memotivasi orang lain. Pada dasarnya saya suka mengajar, terutama mengajari anak sendiri.

4. INTERPRETER → Analitis dan senang berkomunikasi.
🔺Fakta keempat, saya sangat menghindari debat, sehingga sebelum berkomunikasi dengan orang lain saya biasa menganalisa sit-kon nya lebih dulu hehe.. Gak berani asal njeplak.

5. JOURNALIST → Senang mengkomunikasikan idenya, suka mengumpulkan berbagai informasi atau teratur.
🔺Fakta kelima, dulu sih iya. Semenjak punya anak saya menjadi pribadi yang sulit bicara, maka saya alihkan ke kegiatan menulis guna men-terapi diri, mengeluarkan sampah fikiran.

6. MEDIATOR → Keras menghadapi orang tetapi tidak menyukai konflik.       
🔺Fakta keenam, Benar. Saya seperti memiliki standar sendiri dalam beberapa hal, namum tidak menyukai konflik. Jika cocok kita lanjut, jika tidak cocok, maka saya yang pergi.

7. MOTIVATOR → Senang memotivasi dengan berbagai cara ada yang melalui sifat periangnya ada yang melalui sifat empatinya ada juga karena selalu ingin memajukan orang lain.
🔺Fakta ketujuh. Benar, itu terjadi ketika saya masih lajang. Saya senang memotivasi seseorang untuk maju, bahkan pada seseorang yang baru saja kenal. `Namun setelah saya menikah dan punya anak, fokus dan prioritas saya terbatas pada keluarga dan anak saja, passion saya terhadap kepentingan diluar hampir hilang. Mungkin karena saya terlalu menutup diri. Noted, gali lagi.

Demikianlah hasil konfirmasi saya terhadap tes typology, yang kesemuanya adalah benar. Fakta yang kesemuanya terlihat bahwa saya punya banyak hal positif, yang perlu digali.

Udah dulu ya, temans.. Khawatir sudah out of topic nih qiqiqi..

Kalau kamu gimana deh? Berniat mengikuti tesnya?

#BPN30DayChallenge2018
#BloggerPerempuan

HENNY FAJAR LESTARI

0 Comments