The Amazing Pregnancy - CERITA KEHAMILAN PERTAMA KU



It has been 8 month I was got married, and.. Allah subhanahuwata'ala, Yang Maha Pengasih begitu cepat menitipkan pada kami sebuah anugerah luar biasa ini, hadirnya seorang calon dedek bayi dalam kandunganku kini. Yeeeeay, i'm pregnant! Alhamdulillah usia kandungan saya kini juga sudah menginjak usia 8 bulan sekarang.

REAKSI PERTAMA SAAT TAU SEDANG HAMIL!!!



Ceritanya sudah tiga hari ini kangmas suami mengalami mual-mual gak jelas, eh entah mengapa kok sayanya jadi ikut-ikutan mual ya. Setelah di inget-inget, beberapa hari yang lalu kami berdua makan sate kambing di malam idul adha kemarin. Berhubung bakar sate sendiri, kemungkinan satenya gak mateng kali yak, aih!

Berhubung mual ku makin menjadi-jadi ditambah badan lemesnya gak karuan, akhirnya sore itu si mamah mengajak saya ke bidan dan berobatlah saya ditemani si mamah, sedangkan suami yang saat itu belum pulang kerja saya minta menyusul ke bidan untuk menemani saya, manjah amat ini saya yak, tumben.

Saat itu bidan meminta saya untuk melakukan test pack. Beliau meminta saya pergi ke kamar kecil, menampung air seni untuk kemudian  mencelupkan alat test kehamilan tersebut. Berdebar-debar menanti hasil, samar-samar mulai muncul garis.. and wait, it was two stripes!!! “Selamat ya bu, anda positif hamil” ucap si bidan, girang, eh saya ding yang girang.

Saya dan si mamahpun senyum sumringah, gak tau mau ngomong apa dan berekspresi gimana. Kebetulan suami baru aja datang, menunggu diluar klinik, dan dia belum tau.

Ngomongnya gimana ya? Biar bikin supres gitu, ish! “Honey, selamat ya kamu bakal jadi Ayah..” ucapku malu-malu meooong. “Haah?” jawab suami, sembari garuk-garuk kepala dan ketek, bergantian. Sungguh mengapa tak se-dramatis drama korengan ?!@#$%

Malam harinya, saat saya terbangun dari tidur karena kebelet ke toilet, saya menemukan secari kertas tertempel di kaca rias, bertuliskan :



“HP di cas (charging) yaah tadi aku cari cas-an nya gak ada dikamar
_Ayah_”

Membuncah rasa bahagia dihati, wajahku bersemu malu, saat suami menyematkan kata “Ayah” seolah menegaskan bahwa pria ini siap menjadi Ayah siaga bagi kami, aku dan calon anaknya yang bersemayam di rahimku kini.

THE AMAZING PREGNANCY



Begitu melihat foto-foto traveling kami jaman dulu, sempat ketawa gitu. Karena pada saat itu gak pernah kebayang badan kurusku ini bisa membengkak sebesar ini dan terdapat baby mungil ‘duplikat ayahnya’ di dalam kandunganku. It was so wonderful to be a pregnant woman. It was already powerful change many thing of me, terutama : berat badan, pffftt..

Hamil itu anugerah! Wanita mana yang gak pengen ngerasain gimana rasa nya hamil. Terasa sempurnalah seorang wanita ketika ia telah merasakan bagaimana rasa nya menjadi seorang anak, seorang istri dan kemudian moms to be.

Dulu ketika saya masih seorang single, seneng banget ngeliat temen-temen yang sudah merasakan gimana rasanya jadi bu-mil. Begitu banyak pertanyaan iseng yang saya ajukan ke mereka. habisnya mereka gemesin banget sih klu lagi hamil, mendadak bulet, gede, gendut, doyan makan, doyan mandi dan bawa semangka kemana-mana gakgakgak..

And finally, kini sayapun merasakan kesempurnaan tersebut. Ternyata beginilah rasanya sodara-sodara! Rasanya tuh gak seenak yang terbayangkan, meski bukan berarti saya gak mensyukuri anugerah besar ini sih, hanya saja, perjuangan emak saya jadi begitu terasa sekali, betapa berat dan nelangsanya beliau membesarkan kami anak-anaknya hingga sebesar ini, Masya Allah!

Saya sendiri gak langsung menyadari kapan tepatnya saya mulai hamil, karena waktu itu memang sedang disibukan sama beberapa interview kerja dan lagi latar belakang saya yang memiliki riwayat haid yang tidak teratur, dalam dua bulan terkadang hanya haid satu kali. Jadi bukan hal aneh buat saya jika waktu itu sampai gak terdeteksi dua bulan sudah telat haid *keplak jidat

Oktober 2014
Gak ada angin, gak ada hujan, mendadak saya seperti orang sakit, lemes, pusing, mual, demam.. Yang udah curiga duluan itu si mama. Malamnya beliau mengajakku ke bidan untuk memastikan apa yang terjadi pada saya waktu itu. Dan subhanallah, hasil testpack dibidanpun menyatakan bahwa saya positif hamil dengan usia kandungan sudah masuk usia 2 bulan. Selain menderita 5 L (lelah, letih, lesu, letoy, lunglay) makanpun gak doyan, diisi dikit mual tapi gak sampe muntah juga sih. Alhamdulillah nya, makanan masih bisa masuk.

November 2014
Dibulan ini udah doyan banget makan. Apa aja juga disamber, dan ini adalah termasuk momen paling ajaib dalam hidup saya hahaha.. Tapi jangan disangka it was the best part juga ya, soalnya cepet banget laper.. ampun deh! Bangun pagi perut laaapeeer banget kaya orang 2 hari gak makan. Makanan yang tergolong berat kaya nasi aja cuma bertahan 2 sampai 3 jam aja, habis itu laper lagi (‘pake banget’ lapernya) padahal baru 2 jam yang lalu makan lho! weleh-weleh.. Makanya suami selalu nyediain buah, atau biscuit di toples buat ganjel kalo mendadak tengah malem saya gentayangan nyari makan. Suami malah sempet bilang “nyenengin liat kamu lagi hamil, rajin bolak bali ke dapur, mulut ngunyah, tangan kanan pegang roti, tangan kiri bawa nasi, ngerrii” wakakak..

Desember 2014
Berat badan terus naik, berbanding lurus sama nafsu makannya yang juga semakin menggila. Dan Masya Allah si calon dedek bayi mulai terdengar denyut jantungnya. Sebenernya bulan ini udah sempet checkup ke bidan sekitar dua minggu yang lalu, tapi karena kondisi kesehatan saya yang kurang sehat alias kena ba-pil akhirnya kami terpaksa balik lagi berobat ke bidan.

Kemarin itu, kira-kira memasuki usia kehamilan 13 minggu 4 hari, selain periksa kesehatan saya juga mendapat kesempatan buat memeriksa denyut jantung janin melalui alat ultrasonografi dopler. Dengan penuh harap-harap cemas saat bidan mengoleskan sesuatu ke perut saya dan ditempelkanlah alat tersebut, sayapun terkesima ketika mendengar bunyi denyut jantung sang buah hati yang sedang berada dalam perut saya.

Cwuzz.. cwuzz.. cwuzz.. Terdengar suara dari alat tersebut. “Nih, dedek nya sehat yah! Alhamdulillah” ucap sang bidan kepada kami. Aku dan suami saling menatap dengan senyum tertahan.. nan bahagia. Masya Allah..

Januari 2015
Masih di zona nyaman, Alhamdulillah. Dan si calon dedek bayi juga sudah mulai bergerak-gerak. Terasa seperti ada gelembung-gelembung yang bergerak didalam perut. Masya Allah..

Februari 2015
Dibulan ini waktunya mendapat suntik dari ibu bidan. Tapi setelah disuntik malah jadi banyak keluhan, otot kaki sebelah kanan mulai terasa ngilu.. Tapi Alhamdulillah, kini si calon dedek bayi sudah mulai menendang-nendang kencang. Masya Allah, nikmatnya..

Maret 2015
Si calon dedek bayi nendangnya makin heboh di usia kandungan yang telah menginjak bulan ke 7 ini. Bunda nya sampai kewalahan heuheu.. Bulan ini juga saya dijadwalkan melakukan USG, dan hasil USG Alhamdulillah semua dalam keadaan sehat dan normal. Tapi di akhir bulan, perut jadi sering keras dan kenceng. Baju juga udah gak ada yang muaat, huaaa..

April 2015
inilah yang saya rasakan sekarang, sudah diluar zona nyaman. Badan, kaki pinggang pegel semua. Lututpun ampun-ampunan sakitnya, sampai shalatpun hanya bisa dilakukan dengan cara duduk. Perut juga sering keras, bagian bawah perut terasa ngilu-ngilu gimana gitu tiap si calon debay bergerak. Apa mungkin itu artinya si debay sedang mempelajari dimana jalan keluarnya kelak? Semoga tetep sehat buatku dan si calon debay sampai hari kelahirannya nanti. Aamiin.


Dan begitulah suka duka nya dalam kehamilan yang saya rasakan hingga bulan ke delapan ini. Gak melulu mengeluh, justru saya berusaha menikmati setiap proses dan tahap nya. Suatu saat inilah momen yang akan dirindukan.

Hubungan terdekat antara seorang ibu dan anak adalah proses kehamilan ini, dimana ibu dan anak tak berjarak, tak berdebat dalam situasi apapun.



Puji syukur kami kepada-Mu ya Rabb, yang telah menitipkan seorang buah hati dalam rahim ku ini. Semoga kami siap menjadi orang tua yang mampu mendidik dan memberikan benteng iman dan akhlak yang baik. Saat ini kami bermohon untuk kesehatan, perlindungan dan kelancaran juga kesempurnaan dalam pertumbuhannya ya Allah. Semoga dihari persalinan nanti aku dan si calon dedek bayi diberikan kelancaran. Aamiin.


HENNY F LESTARI

0 Comments