JOMBLO YANG (AKHIRNYA) MENIKAH



Tadinya gue mau nulis tentang hasil observasi gue mengenai kegiatan bermain bersama anak. Eh, tiba-tiba ada yang ketok-ketok pintu, emak gue mau pinjem penggorengan, katanya punya dia bolong. Abis dipake masak sayur lodeh. Udahan kan, emak gue udah pulang. Gue duduk manis lagi depan laptop. Eh taunya gue lupa mau nulis apa ya tadi. Yaudahlah, daripada mubajir gue mau bikibpengakuan dosa aja kalau gitu.
.
Sebelum jadi mamah ketjeh kayak sekarang –meski yang bilang ketjeh cuma suami sama anak gue–, dulunya gue dekil, kurus, raurus mirip-mirip dinosaurus, itu makanya anak gue keranjingan dinosaurus kali yak, terinspirasi dari kisah kelam emaknya. 
.
Jaman SD, sekitar tahun 96 s.d tahun 2002, belum ada tuh istilah pacar-pacaran, paling naksir-naksiran sih ada. Itumah sama aja cuq. Eh tapi bener kita mah masih asik sama dunia sendiri. Main layangan, main gundu, ngeledekin orang gila, dikejar-kejar bencong, sampai nyemplung got mancing ikan cere.
.
Terus pas SMP, masa puber nih, tahun 2003 sampe tahun 2005, ini masa ter-vangkeh dalam pergaulan gue. Tapi gak lantas gue dimasa ini suka mabok atau suka janda yee. Dimasa ini, gue agak tomboy, dulu dipikir tomboy itu keren. Rambut cepak, baju gombrang, muka kusut, pikiran acak-acakan wkwkwk.. No, it was not that bad! Gak segitunya keleus. Dimasa ini gue jadi kian memfilter jenis-jenis teman, cenderung lebih ngakrab sama temen-temen bergender cowok-cowok. Bukan sok kegatelan ye, tong. Alasan gue lebih sih lebih asik berteman sama temen cowok, lantaran saya bosen bin sebel kalau temenan sama anak-anak cewek tuh cuma dengerin curhat mereka tentang pacar dan mek-ap. Wong saya gak ngerti mek-ap dan saya gak punya pacar kok, sungguh ngenes, Jon!
.
Dulu gue mikirnya gini, cewek-cewek tuh peak apa gimana ya, mereka demen pacaran ganti-ganti cowok, tapi semuanya bikin nangis bikin nyesel. Tapi besok ganti cowok lagi. Apa ya gak capek gitu, dari kelas 1 sampe kelas 3 nilainya njeblug juga ra diurus. Lihat dong gue, tanpa cowok, rangking kelas sejak SD sampai SMA selalu masuk 3 besar, tapi ya itu.. gue jomblo, nyesek, Jon!
.
Nah begitu masuk SMA, kejuruan lebih tepatnya, gue tetep aja gak move on, gue tetep tomboy. Gak banget deh, Gak niat banget usaha buat punya pacar wkwkwk.. Karena ya itu tadi gue tipe orang yang asik ama dunia sendiri. Jomblo ya udah, udah nasib.
.
Selanjutnya masuk ke dunia kerja dan perkuliahan, dimasa ini banyak energi positif yang gue dapet. Dunia gue jadi jauh lebih luas, it was my glorious era. Kalau dulu gue merasa gak dihargai sama orang lain di masa ini entah mengapa lebih banyak orang yang menghargai gue. So sweet lah pokoknya. I was so thankful, Alhamdulillah.
.
Ditempat kerja, gue agak galak, gak kenal temenlah pokoknya. Prinsip hidup gue waktu itu, cari duit terus buang duit (dikampus). Temen-temen ditempat kerja meskipun asik tapi mereka diskriminatif sekali lah. Gue orangnya diem gak banyak cerita ataupunya nanya. Alasannya, karena mereka itu ribet, suka nge-judge by the cover. Dan gue paling gak suka sama orang yang terlalu mencampuri hidup gue. Tapi gue orangnya profesional kalau kerja, pas jam kerja gue tegas galak kayak musuh, tapi diluar jam kerja kita.. tetep musuh wkwk.. kisanak memang kepala batu.
.
Sementara di kampus, adalah tempat pelampiasan. Gue bisa jadi diri gue sendiri terlebih setelah ketemu temen-temen yang sama konyolnya sama gue. Dimasa inipun akhirnya gue punya pacar, Jon, dan nilai kuliah gue njeblug wkwkwk.. Akhirnya terungkap alasan mengapa temen-temen gue dulu keranjingan pacaran. When love in, intelegence out. Sungguh jahiliyah sekali sodara-sodara!
.
And time flies so fast, sekali-sekali nya gue punya pacar langsung gue jadiin suami. Gue gak tau rasanya punya mantan, ce el be ka, atau mengenang-ngenang rasa yang tertinggal. I just feel so lucky, karena ternyata selama ini Yang Maha Kuasa senantiasa melindungi gue dari masa ke masa. Dia gak kasih gue pacaran sampai indah pada waktunya. 
.
Udah gitu aja sih, semoga cerita yang gak bermangpaat ini gak menciderai siapapun. Salam perdamaian.
.
#HENNYPIKA-metime #belajarnulis-bener (tapi kali ini lagi gak bener)

0 Comments