TETANGGA YANG BIKIN BAPER (MELULU)



Konon kata nya orang yang suka nulis itu biasanya tipe tipe orang yang baperan. Fiks, itu gue banget. Meski gak sepanjang hari gua sealay itu.
.
Alkisah, waktu baru lulus sekolah, ada teman Emak gue, seorang ibu-ibu –yang jelas bukan ibuk gue– mampir kerumah. Beliau bertanya kepada emak gue apakah-gue-sudah-kerja-dimana (wkwk..). Dan setelah beliau tau kalau gue belom dapet kerjaan, dengan gaya khasnya dia ngomong gini ke Emak gue “Ya ampun, belom kerja juga itu si heni, kesian amat, anak saya abis lulus langsung cepet dapet kerja, di PT. xxx, yang bonafit itu loh, dibagian produksi aja gajinya udah lumayan, seenggaknya udah gak nyusahin orang tua lah. Si heni suruh kerumah gih, ngobrol-ngobrol ama anak saya, siapa tau ada lowongan.” (ngobrol-ngobrol means ngemis-ngemis kali ya) Gue sedih, tapi gue bisa apa. Kata emak gue, jangan diambil hati, maksudnya mungkin baik mau bantu dapetin kerjaan. Namanya seorang ibu yang bangga sama anaknya, itu wajar. Okelah. Emak gue sabar banget, beda ama gue yang baperan. Sebenernya gue ini turunan siapa coba.
.
Dilain waktu, ketika gue udah mulai bangkit dari keterpurukan, si ibu temannya Emak gue itu, datang lagi kerumah. Dia agaknya selalu pengen tahu tentang kehidupan gue, dia heran katanya, kenapa kok gue gak pernah keliatan ada dirumah. Singkat aja gue bilang, pagi kerja, malem kuliah yang alhasil gue jarang nongol di sekitaran rumah, si ibu-ibu tetangga ini dengan entengnya ngomong gini ke gue “alah, repot-repot amat kuliah segala, capek-capek in aja. Cewek mah ntar ujung-ujungnya cuma didapur disumur dikasur. Anak saya juga tadinya pengen kuliah, tapi gak jadi, udah keenakan kerja kayaknya. Yaiyalah, gimana gak enak coba, wong kerja dapet duit, kuliah malah buang-buang duit.”
.
Cukup, ini udah yang kesekian kalinya. Tombol drama gue mendadak ON dan jebol. Buru-buru gue ambil buku Grammar karangan Betty S. Azhar, buku kuliah gue yang setebal 400 halaman itu, dan langsung gue sumpel ke mulut si ibu yang usil itu. Gak deh, becanda, nyatanya realita tak seindah khayalan. Didunia yang nyata ini gue gak bisa suka-suka kayak dihutan rimba. Gue cuma bisa nyengir kuda, trus masuk kerumah dan sesenggukan dipojokan kamar, selama kurang lebih 1 jam gue menangis sendu. Gua menciptakan drama gua sendiri. 
.
Ada benernya kata-kata si ibu itu, delapan tahun berlalu, kini anak dari si ibu-ibu –yang jelas bukan ibuk gue– tadi, sudah menikah dan dikaruniai lima orang anak, saat itu gue mikir, cepet amat udah lima aja. Kita sepantaran sih, usia kita 27 tahunan lah. Pernah suatu hari kita papasan, dia keliatan sibuk renteng-renteng bawa kelima anak-anaknya, mau belanja sayur katanya. “Sorry hen, gue buru-buru, pusing gue anak-anak pada ribet” ucapnya sembari ngeloyor menjauh. Waw, rame lah pokoknya. Sesekali juga gua lihat, ibunya ikutan rempong, dititipin anak-anaknya. 
.
Begitu halnya dengan gue, alhamdulillah, gue punya anak satu. Sehat, cerdas, shalih, mushlih (doa emaknya nih, jangan diprotes) itu anak meskipun sering bikin rempong tapi masih bisa disambil ini itu. Masih bisa dibawa-bawa kesana sini buat nongkrong atau cari duit. Gue ngajar les, dia sibuk gambar-gambar dipapan tulis, kompaklah kita pokoknya, Alhamdulillah wa syukurillah. Jadi berasa punya aktifitas berarti sembari tetep ngejalanin kewajiban momong anak. Dari itu semua gue merasa semua ilmu yang dulu gue kejar capek-capek gak ada yang sia-sia. Gua hepi, anak hepi, suami hepi, ortu hepi, mertua hepi.
.
Menurut hemat gue, perempuan kan juga punya hak buat bahagia, punya hak mencapai cita-cita, atau punya hak untuk tetep asik di dunia-nya sendiri meski sekarang udah gak se-fleksibel sewaktu masih singgel dulu. Nah, makanya cari ilmu itu perlu, punya ilmu itu penting, meski cari ilmu gak harus disekolahan. Karena kelak ilmu yang dimiliki sekarang akan jadi warisan buat anak-anak dan amal jariyah nantinya. Seenggaknya gak usah lah kenceng-kenceng bilang kalau pendidikan itu gak penting dan buang-buang waktu.
.
Hidup itu serba memilih sih. Ada yang memilih langsung bekerja setelah lulus sekolah. Ada yang memilih kuliah, ada juga yang memilih kuliah sembari bekerja, ada pula yang memutuskan langsung menikah. Bebas lah pokoknya. Begitu banyak pilihan hidup. Itu yang saya uraikan hanya salah satu contoh diantara milyaran perihal didalam sebuah kehidupan. Kalau kita mau sedikit saja berfikir obyektif, tentulah budaya nyinyir-menyinyir gak akan kian semerbak.
.
Dari cerita diatas gua sama sekali gak menyimpan dendam kepada siapapun, segala keperihan (yaelah) sudah gua lupakan. Kembali lagi ke alinea paling atas, tulisan ini hanya berusaha menjelaskan bahwa gue ini tipe orang baperan, yang gampang sekali mengingat-ingat perbuatan buruk seseorang, meski sekarang memori-memori itu cuma buat gua jadikan bahan tulisan iseng semata. Anggap aja ini fiksi, agar tak ada pihak-pihak yang tersakiti. Cerita ini udah dipermanis, cerita asli nya jauh lebih sadis. Disatu sisi, semua peristiwa yang getir sekalipun dalam hidup itu terjadi pasti sepaket sama hikmah yang bisa diambil. 
.
Bay de wey, tulisan sepanjang ini sama sekali gak ada hubungannya sama gambar yang terlampir hehe.. Sebenernya hari ini gak ada yang lagi ulang tahun sih, cuma mau numpang promo, buat yang suami, istri, ortu, temen, pacar, atau bos-nya lagi ultah, anniversary, wisuda atau yang mau so sweet-an semata,
.
#HENNYPIKA #belajarnulis-bener(bener konslet)

0 Comments