WHAT A BUSSY DAY!


Bismillah, Assalammualaikum.

Sudah agak lama semenjak saya terakhir membuat tulisan di bulan Februari ’18, saya pikir ya biasa aja, nulis kalau lagi mau aja, wong gak ada tuntutan dari siapapun bahwa saya harus menulis secepatnya maupun sebanyak banyaknya (heleh, bilang aja males maak) nulis cuma saya anggap hobi, memanfaatkan waktu luang saja kok hihihi.. Kecuali ada duitnya, dikejar detlain saya mungkin bakal lebih rajin menulis *emakmatre

Beberapa waktu yang lalu ada beberapa rekan dan kerabat yang ternyata ‘juga kadangkala memperhatikan tulisan tulisan saya, duh jadi gak enak, ketawan aib nya deh hihihi.. beberapa dari mereka menanyakan hal yang intinya serupa “Kok gak bikin tulisan lagi?” weleh jadi geer saya, ada juga yang nungguin tulisan tulisan saya yang sedikit bermutu itu hihihi..

Alasan saya cuti menulis adalah karena tentu saja dikarenakan oleh kesibukan saya sebagai emak-emak ketjeh yang tak berujung. Kalaupun punya waktu luang rebutan dipake buat bobok tjantiek. Lagi sok sibuk nih pemirsah, maklum ibu pengacara, pengangguran banyak acara.

Biar pengangguran begini, 24 jam buat saya tuh sehari kuraaang. Kegiatan numplek-ketiplek gak terskejul dengan baik apalagi hobi tidur saya sulit dikesampingkan, makanya berasa sok sibuk deh. Pagi setelah Subuhan, udah harus ketjeh duluan, mandi, masak, siapin bekel suami, beres-beres dapur, sumur, dan kasur. Setelah leyeh leyeh sarapan nemenin anak dan suami tercinta sambil nonton kartun. Jam 8 harus udah dandan (senin & sabtu berangkat kerja parttime, selasa&kamis nganterin anak ikut playgroup, rabu&jumat ngerjain orderan dagangan dan beberes adm olshop, minggu familytime) dikandangin sampai jam 12 siang. After zuhur ngelonin anak biar bobok siang teratur, wee ndelalah.. niat cuma puk-puk anak biar bobok malah ikutan bobok. Bangun jam 3 sore, mandi siap-siap nganterin anak ngaji jam 4, pulang ngaji, giliran dapur minta dibelai, masak, cupir, kadang ada jadwal bimbingan les dirumah, belom lagi packing orderan, kirim barang ke kurir terdekat, wah amsyong deh.. Padahal jam-jam segitu badan udah berasa “senja” banget.

Saya cuma sok sibuk pemirsah, saya hanya kurang pandai memanajemen waktu yang saya punya. Maka berangkat dari masalah tersebut akhirnya saya memutuskan membuat “kandang waktu” demi mengatur waktu, kegiatan dan tanggung jawab saya sebagai Ibu RT (read: ibu rumah tangga) yang baik dan benar. “kandang waktu ala saya” insyaAllah akan saya buat tulisannya sendiri, just stay tune!

Saya gak bosen bosen bersyukur telah menemukan IIP (Institut Ibu Profesional) karenanyalah petunjuk dari Allah SWT sampai pada hati dan fikiran saya saat ini, disitulah saya akhirnya tercerahkan bahwa dengan mengelompokan beberapa kegiatan sejenis dalam satu waktu (read: kandang waktu), maka istilah “mubazir waktu” akan tergeser dengan kegiatan yang lebih padat bermanfaat.

Pada dasarnya Allah SWT sudah menjatah waktu dengan sangat seimbang buat emak-emak macam saya ini, sudah pulalah dibekali akal dan fikiran yang super canggih untuk melengkapinya. Saya seringkali malu kalau teringat betapa seringnya saya mengeluh ini dan itu, bahwa hidup yang saya jalani berasa uber-uberan, udah kaya ojek online. Saya sadar bahwa saya kurang sekali bersyukur dan males buat cari tau berbagai ilmu kehidupan yang belum tuntas dipelajari. Saya terlalu kaku bahwa ilmu itu cuma dicari disekolahan, begitu lulus 5 tahun yang lalu dipikir kelar kali yee, terus minta  dikawinin  dinikahin, padahal ilmu akademik yang dikejar sampai 17 tahun itu cuma 10% yang kepake di dalam universitas kehidupan qiqiqi.. (m*mpus lo..) sisanya TERNYATA pelajaran yang lebih ganas tregginas itu justru ada pada kehidupan setelah berumahtangga seperti yang saya jalani saat ini. Ilmu yang lebih banyak tugas prakteknya daripada sekedar teori. Lo bayangin aja, belanja biar hemat ada ilmunya, masak biar praktis ada ilmunya, lemari biar rapih ada ilmunya, isi kulkas biar awet ada ilmunya, bijak buang sampah ada ilmunya, ngurus anak ada ilmunya, bikin suami biar nurut dan klepek-klepek sepanjang jaman ada juga ilmunya qiqiqi..

Percaya aja, ilmu-ilmu di universitas kehidupan yang murid dan dosennya kita sendiri ini, sungguh amat sangat menarik sampai-sampai bikin yang jomblo ngebet buru buru nikah demi merasakan indahnya memanajemen rumah tangga. Akhir kata yang singkat, berhubung anak udah uget-uget, bentar lagi bangun dari tidur siang, saya ingin menyisipkan harapan besar untuk diri saya dan emak-emak yang sejenis dengan saya, semoga kita bisa istiqomah dalam kebaikan yang kita jalani saat ini, demi menciptakan surga didalam rumah –baiti jannati-. Semoga sakinah mawadah warrahmah untuk kita sekeluarga, Aamiin Ya Rabbal’alamin.

0 Comments