Ultah ke 23 thn

Alhamdulillahirabbil’alamin, tahun ini saya genap berusia 28 tahun. Umur yg udah gak muda lagi buat kebanyakan uring-uringan. Umur yg tentu saja masih muda untuk terus semangat menggapai mimpi dan memperbaiki diri. Gak ada perayaan sebagaimana yg dulu saya lakukan, justru ini adalah momentum yg tepat untuk menyendiri, berevaluasi, beresolusi. Sepertinya ini waktu yg tepat bagi saya merunut kembali apa-apa saja yg mesti saya perbaiki dan mesti saya jalani. Lebih intens lagi dengan Sang Maha Pencipta, karena saya ternyata sudah tua  dewasa dan gak boleh konyol  bandel lagi.
.
Sampai setua ini saya belum pernah dengan sengaja membuat pesta ulang tahun, kesian banget ya hehehe.. Gak juga sih, biasa aja. Sejak kecil saya dibesarkan ditengah-tengah keluarga dengan gaya hidup sederhana. Bukan, bukannya gak punya duit buat berpesta pora, hanya saja Mamak dan Bapak saya sangat menjujung tinggi asas manfaat dalam banyak hal, wedeh bahasanya.. Bapak mengajarkan saya hidup prihatin, bahwa kehidupan yg kita jalani sekarang itu bukan semata-mata untuk hari ini saja, Bapak bilang kalau saya harus banyak-banyak menyimpan energi dan impian, agar tak sia-sia hanya untuk dihamburkan untuk kesenangan sesaat. Pasti mikirnya pelit ye..
.
Sebagaimana telah diajarkan Bapak dan Mamak, setiap mengingat ada hari special dan hendak mensyukurinya, saya lebih suka bergerilya, maksudnya gini, dirumah, saya dan mama masak-masak besar, untuk kemudian dibagi-bagikan kepada tetangga atau mengundang beberapa kerabat atau teman untuk bisa silaturahim dan makan bersama, tanpa embel-embel “dalam rangka sesuatu”. Itu saja, asal bisa berbagi rezeki dan rasa syukur.
.
Lagi-lagi ini urusan rasa, merayakan ulang tahun adalah pilihan, saya tidak dalam kapasitas melarang ya, sayapun pernah merayakan beberapa peristiwa special dalam hidup saya seperti membeli kue, foto-foto, tiup lilin, beralay-ria bersama teman-teman seusia saya. That was okay to me, kita semua pernah muda dan berbahaya.
.
Kembali ke topik ulang tahun, saya pernah mengalami beberapa peristiwa mengesankan, diantaranya, saat ulang tahun ke 21 tahun, pertama kali ada cowok yg kasi saya kado wkwkwk.. Saking girangnya, cowok itu saya nikahi, dan kini jadi Ayah dari anak-anak saya hihiy.. Ada juga temen yg kadoin saya sate padang, tentu saya sebagaimana layaknya kado, sate itu terbungkus rapi oleh kertas nasi dan kresek hitam, nyumm..
.
Di ulang tahun yg ke 22 tahun, ada kenangan yg menyedihkan. Saat itu ulang tahun saya bertepatan dengan bulan Puasa, H-3 sebelum lebaran. H-1 sebelum pulang kampung dadakan. Kenapa dadakan karena sebelumnya keluarga memutuskan untuk tidak mudik. Saat itu saya punya pacar, ehm, sang pacar ternyata sedang membuat surprise kejutan dengan memesan sebuah kue ultah nan besar yg niatnya akan membuat saya terkejut-kejut dan makin sayang, ehm (2). Namun, malam sebelum hari ultah saya tersebut keluarga mengabarkan bahwa hari ini kami sekeluarga akan berangkat mudik, si pacar tekejut setelah saya kabari dan langsung tancap gak bergegas menghampiri saya dirumah. Sipacar datang membawa kotak besar berbungkus kado, saya senang, tapi dia kelihatan murung, dan ini juga belum harinya saya ulang tahun, masih besok sih. Ternyata eh ternyata, setelah saya desak dia mengaku bahwa dia sebenarnya telah menyiapkan sebuah pesta sederhana untuk saya, dia memperlihatkan sebuah bon kuitansi pembelian kue seharga ratusan milyar xixixi.. (yg nominalnya diurek-urek, sengaja ia sembunyikan). Saya pilu sodara-sodarah, saya belom pernah dibikinin pesta, eh giliran ada sukarelawan yg mau bikinin saya pesta malah gatot ginih. Yaudahlah, bukan rejeki saya, malemnya sayapun berangkat mudik, mudik motoran, kita sekeluarga seneng banget motoran, soalnya emang gak punya mobil xixixi.. Kebetulan sekali kado berbox besar pemberian sipacar tadi adalah sebuah helm pink imut, cocok banget sama saya, kebetulan sama-sama imut, huek.
.
Tiba giliran saya menceritakan ulang tahun saya diusia 23 tahun, waw it was my glorious era. Umur segini malah lagi bandel-bandelnya, maklum dulu kecilnya gak ngerasain bandel. Waktu itu mama masak-masak sembari ngundang beberapa kerabat kerumah buat makan-makan, saya juga kebetulan habis main kemana gitu (emang lagi demen kelayapan) sama temen-temen dan ngajak mereka mampir kerumah, ada pacar juga yg emang lagi jadwalnya ngapel kerumah, rame deh pokoknya, seneng dikasih kejutan kue ultah sama temen-temen, dikasih kado sama sodara-sodara, dikasih duit sama orang tua xixixi.. dan goals nya dikasi cincin sama si pacar, saya seneng pemirsah.. Kayaknya saya mau dinikahi deh abis ini hehehe..
.
Dan benar saja pemirsa, ditahun berikutnya, ultah yg ke 24, saya dinikahi tepat dihari ulang tahun saya, gak usah panjang lebar ya, pokokmen apik lah.. Indaaaah terasaa indaaah.. Sampai di usia 25 tahun saya dikasih kado terbaik sama Allah Subhanahuwata’ala, seorang anak laki-laki sehat nan tampan. Sejak saat itu, hidup saya terpusat pada bocah kesayangan itu, dan selalu gak kepikiran kapan saya ulang tahun lagi, sebegitu pentingnya dia buat saya, it was like I automatically, forget about the world. Sok sibuk ya, saya xixixi..
.
Demikian, cerita singkat saya tentang ulang tahun. Lalu bagaimana dengan tahun ini? Oh.. kebetulan sekali tahun ini, tepat di hari ulang tahun saya yg ke 28, yg jatuh di tanggal 18 Agustus 2018, adik saya akan melangsungkan pernikahannya, kocak ya hehehe..
.
Begitulah kiranya, it is August! Bulan dimana banyak peristiwa baik dikehidupan saya terjadi. Bulan dimana Bapak saya lahir 55 tahun yg lalu, saya lahir 28 tahun yg lalu, kelar sidang trus bengek 5 tahun yg lalu, nikah dan honeymoon cihuy 4 tahun yg lalu, endebreh.. endebreh..  perkucing   dengan istilah bulan cantik, we just don’t know what we dealing with. Mungkin hanya kebetulan, kebetulan Allah yg pilihkan jalan hidup sedemikian apik, Alhamdulillah..
.
The last but not least, (bukan dihari ini saja) semoga setiap hari Allah anugerahkan kepada saya sisa umur yg sehat & bermanfaat, keluarga yg sakinah mawadah warrahmah, sehat, selamat, panjang umur, rezeki yg melimpah nan barokah, dekat dengan lingkungan yg baik, juga anak-anak yg shaleh & shalehah, aamiin ya Rabbal’alamin.

HENNY F LESTARI