5 PILIHAN KULINER FAVORIT SAYA

Lokasi : Seafood Cafe 21

Fuh, day #7 udah kocar-kacir aja ini. Semoga meski tertatih-tatih, perjuangan ini tetep mengundang faedah, khususnya bagi saya pribadi. Go on #BPN30DayChallenge2018! *gaya amat udah kaya benteng takesi

Bicara soal makanan maupun rumah makan favorit, cukup sulit buat saya menjawabnya karena makanan favorit saya sesungguhnya adalah masakan mama, udah mah enak, gratis pulak *di kemplang emak

Dulu waktu masih berdua sih saya masih ‘picky eater’, gak terima makan seadanya, perlu stimulus biar semangat maka, akhirnya sering banget makan menclok sana-sini, kulineran gitu judulnya qiqiqi.. tapi setelah punya anak saya jadi omnivora, gak pusing milih makanan, apa aja masuk dan tujuan makannya pun ya.. biar segera kenyang aja, supaya bisa ada energi buat momong bocah. Ada lah, beberapa warung makan yang jadi favorit kami sekeluarga, semenjak berkeluarga emang gak suka sama menu yang aneh-aneh sih, cari yang deket nan simple like this is it:

🍜 Bakso Mas Gepeng, Palem Semi - Tangerang.
Alasan mengapa warung bakso ini jadi favorit adalah tentu karena bakso dan kuahnya yang terenak yang pernah saya makan. Bakso andalan saya adalah bakso telur, duh.. 'mak ceplus pokoknya. Selain bakso, warung ini juga tersedia menu mie ayam yang gak kalah uenak. Saya penggemar berat mie-miean sih. Branding mie ayam seolah telah melekat pada diri saya. Bagi yang kenal saya sudah tentu, ingat saya - ingat mie ayam. Oya, jangan cari warung ini di waktu weekend ya, soalnya dia tutup.

πŸ™ Seafood Cafe 21, Cisadane - Tangerang.
Menu favorit saya disini adalah chicken steak dan sapo tahu sedangkan suami lebih suka beef steak dan cumi goreng tepungnya. Kalo anak sih ngikut ayah bunda nya aja. Kenapa steak disini jadi favorit kami sebab, dari sekian warung steak yang pernah kami datangi, di cafe 21 ini rasa saus steaknya yang paling cocok sama 'lidah jawa' kami. Lokasi nya bersebrangan dengan Cisadane Walk, sehingga gak perlu bΓͺte nunggu lama hidangan disediakan, sembari menunggu kita bisa menikmati suasana instagramable ala Cisadane Walk dan meriamnya. Harga disini, just so so lah ya, kalo makanan nya enak sih, worth lah merogoh kocek agak dalem sedikit.

🍜 SS, Pasar Lama - Tangerang.
Yang spesial di resto ini tentu saja sambalnya, bagi pecinta sambal seperti saya sudah barang tentu, akan terus mencoba berbagai macam pilihan sambalnya. Menu nya lumayan lah ya, mengingat harga nya yang sangat 'dompet friendly' bikin gak kapok buat datang lagi, datang lagi. Harganya yang murah meriah membuat resto ini seringkali saya dapati penuh terbooking, hingga harus mengantri berjam-jam. Ini aja sih yang bikin males, udah tau perut laper, disuruh ngantri, mana tahaaan!

πŸ– Ayam Panggang Bos-Gil, Palem Semi - Tangerang.
Ini pilihan terbaik saya kalo lagi me-time sama anak. Lokasi nya dekat sama Taman Kreasi, tempat saya dan anak biasa menghabiskan me time berdua saja, saat ayahnya lembur. Bagi pemakan segala seperti saya, ayam panggang ini lumayan enak, sambelnya banyak, harganya pun sangat murah meriah. Seporsi, sudah plus nasi dan es teh dan hanya dibandrol Rp. 15K saja per porsinya permirsah.. Dengan syarat makan ditempat ya. Kalok dibawa pulang udah beda harga, kisaran 25rb per porsi. Sungguh strategi marketing yang menarik.

🍑 Sate Kambing Muda, Soekaraja - Banyumas.
Ini spesial luar kota ya. Kalo pas mudik ke kampung suami di Banyumas, kita bisa tiap hari makan disini. Seporsi nya puas banget lah, warung sate paling enak sedunia, berhubung dunia saya tak selebar daon kelor. Saking enaknya, kecap dipiring bisa sampe saya dhilat-dhilatin. Dengan harga 35K perporsi, bagi saya itu murah, setusuk itu yakin daging semua. Beda sama warung sate terkenal di Tangerang sini, Sate ‘Bu siapa’ gitu. Kapok banget dibuatnya kemarin itu. Seporsi 55K, sate nya kurus kering, gosong, penyajiannya asal celemot, sambalnya pun gak pake cabe, hati siapa yang tidak patah melihat sayur tanpa garam, sate tanpa cabe.

🍜 Soto Soekaraja Pak Mawardi, Soekaraja - Banyumas.
Ini sama recommended nya dengan warung sate diatas, lokasinyapun cukup berdekatan, eh bersebrangan sih lebih tepatnya. Bisa tiap hari juga makan disini kalo pas lagi mudik, misal pagi sate ya sorenya makan soto disini. Rasa soto disini belum pernah saya temuin ditempat lain, tiada duanya lah pokoknya.

Challenge kali ini kok pait banget ya, disuruh cerita, mengingat-ingat rasa makanan yang udah kapan tau dimakannya terakhir kapan, sambil kembung nelen ludah.. Elaah, emang saya nya aja yg ngileran, cus kita melipir dulu yuk, cari makan..

Yuk share pengalamanmu juga, Temans..

#Day7
#BPN30DayChallenge2018
#BloggerPerempuan

Demikian, dari saya.

Henny Fajar Lestari.

0 Comments