BICARA CLEAR AND CLARIFY PADA SUAMI, TANPA KODE-KODEAN



Setelah kemarin mencoba komprod-in anak, hari ini dapet kesempatan belajar menerapkan komunikasi produktif pada suami. Jadi hari ini aktor utamanya adalah pak Suami.

***

“Besok Ayah libur, kita mau jalan-jalan, apa gimana?” Tanya suami dengan nada datar, rendah semangat dan muka polos tanpa dosahhh.

Seringnya obrolan macam ini berakhir duel. Ehehehe duel hati ding,. Maksudnya saya ngambek karena dia gak juga ngerti-ngerti apa isi hati saya (padahal sudah bersama selama 4+5 tahun)  dan suami jengkel karena bosen dikodein melulu.

Okelah jika peristiwa ini sudah terjadi, maka tak ada komunikasi yang berhasil disampaikan (komunikasi tidak produktif). Apesnya, kita besoknya malah gak jadi kemana-mana, padahal hari libur, waktu yang juga sangat dirindukan emak-emak rumah tangga macam saya yang sudah empet sama rutinitas sehari-hari yang itu lagi - Itu lagi.

Jadi mari kita buat family forum, uraikan dulu, maunya saya bagaimana?

Poin 1, Tiap Ayah libur, Bunda pingin kita jalan-jalan keluar, jika memungkinkan kita ngetrip agak jauhan, jika tidak memungkinkan kita cukup jalan-jalan pagi atau jalan-jalan sore, sekedar ke taman dekat rumah, beli es krim atau beli sayur.  

Poin 2, Bunda pengen kegiatan tersebut diatas otomatis jadi aktifitas rutin, gak usah besok-besok ditanya lagi “mau keluar apa enggak?’ Pasti mau! Tapi kalo ditawarinnya kayak kalimat diatas jadi bikin mood down.

Poin 3, Jika tidak memungkinkan family time, maka hari libur Ayah adalah me-time Bunda. Ayah momong Rayyan seharian, sedangkan Bunda bisa me-time sembari beberes rumah tanpa intervensi suara dari si bocah manis nan ceriwis.

Maunya suami bagaimana?

Ternyata maunya suami lebih simpel permirsahh, Clear and Clarify! Yang beliau ingin adalah, ketika hendak menyampaikan sesuatu sampaikan dengan jelas, dan jangan dulu menyudahi informasi (baca : ngambek) jika informasi yang dimaksud belum lengkap dan tuntas didiskusikan, artinya informasi harus sampai terklarifikasi satu sama lain.

“Ya namanya juga perempuan, Bang! Pinginnya dimengerti.”

“Kita sudah berkeluarga Neng, masak mau kayak abg alay melulu. Berkeluarga itu udah kaya kerja tim, visi dan misi kita udah beda. Jadi Abang ngurang-ngurangin basa-basi. Kadang Abang jadi seriusan kayak orang kerja dikantor, sampe lupa kalo lagi ngadepin emak singa, disenggol ngambek. (lion = layen, nama panggilan Rayyan dirumah)”

Wkwkwk.. mari kita tinggalkan obrolan absurd kami diatas.

Jadi ceritanya suami punya jadwal libur di weekday setiap 2 minggu sekali menggantikan hari Minggu yang terpakai untuk hari kerja, sebut saja tukar hari.

Nah, besok Senin adalah hari libur suami. Sepulang kerja tadi suami menanyakan hal yang sama seperti biasanya, “Besok Ayah libur, kita mau jalan-jalan, apa gimana?”

Bismillah, Alhamdulillah, hadir lagi kesempatan seperti ini untuk kami belajar dan memperbaiki sikap.

Siang hari, saya sempatkan chat beliau melalui whatsapp, “Ayah entar malem bahas libur besok mau ngapain aja yuk!” Disini saya coba terapkan kaidah “Choose The Right Time”, memilih waktu yang tepat untuk berdiskusi. Kalo ujug-ujug saya ngajak diskusi, kan gak tau, apakah suami lagi good mood buat diskusi apa enggak. Dan suami juga nantinya bakal nyiapin hati selebar gelora Bung Karno kalo tau bakal diajak diskusi sama emak singa.

Malam harinya, pas bed time tiba, kami mulai berdiskusi, jurus Clear and Clarify-pun saya keluarkan, saya ungkap 3 poin yang saya mau, dan suami mengerti, lancar jaya, tanpa ada adegan ngambek dan jengkel. Alhamulillah besok bisa liburan dengan mood bahagia, soalnya seringnya liburan itu gak akur gegara kurang komunikasi.

Gak tau deh, diskusi next holiday bakal selancar ini atau tidak. Semoga kami konsisten dalam kebaikan.

Oiya, mengapa saya memilih diskusi ketika bed time atau menjelang waktu tidur agar bisa leluasa bicara panjang lebar dengan suami, dan dirasa adalah waktu yang paling rileks adalah ketika bed time itu. Beda ketika anak masih melek, ngobrol dikit, dipisahin sama anak. Alhamdulillah, anak kami tipe anak yang tangki cintanya guede jasaa, sehingga ia tak rela perhatian Ayah dan Bunda nya terdistrupsi oleh apapun itu. Dan jadilah kami berdamai dengan diri, forum bed time adalah solusi *ngelus dada gorilla

Dibuat tgl 28/03/2019
Dipublikasi tgl 29/03/2019

Sampai bertemu di hari selanjutnya..


#hari2
#gamelevel1
#tantangan10 hari
#komunikasiproduktif
#kuliahbundasayang

0 Comments