MENGURAI POTENSI RAYYAN (2)


Dia sudah paham konsep salah-minta maaf sejak usia 2 tahun, sudah gak mau pake popok, ke kamar mandi sendiri, cebok sendiri, disiram sendiri sejak usia dibawah 2 tahun, disapih tanpa merengek tepat di usia 2 tahun. Semua progres tersebut gak lantas ia lalui tanpa ada seorang ibu yang garuk garuk kepala juga ibu yang teriak melengking tinggi ngalahin speaker mesjid..

Lagi lagi saya inget sebuah kalimat bahwa setiap keluarga itu unik, sudah di instal dengan canggih oleh Allah berbagai aplikasi didalamnya.. Kebaikan bahkan keburukan seorang ibu itu udah satu paket dikasih sama Allah, gak usah sok suci untuk terlihat baik diluar, justru akan lebih baik fokus sama yang baik didalam, gak perlu pencitraan. Membentuk keluarga itu bukan semata mata untuk melulu bahagia, bukan cuma sibuk cari nama.. Berkeluarga itu itu kompleks, kebanyakan gula, diabetes, kebanyakan garem darah tinggi.. Balance aja maak, biar sedep kaya sambel goreng terasi.. Seperti menu makan kami malam ini..

Saya dan bocah ini fair kok, jika saya melakukan kesalahan, sudah barang tentu saya harus minta maaf, sebagaimana saya ingin dia minta maaf ketika dia salah.. Gak ada gengsi gengsi, daripada bunda telat minta maaf terus kebawa mimpi.. Pokoknya bunda trauma bikin salah dan bocah ini keburu tidur..

Kalo boleh memilih bunda pingin nya terlahir berbakat jadi ibu yang baik bak malaikat, tapi apalah bunda ini yang cuma bakat cemen ngomel sana sini..

Maafin bunda ya nak, bunda ikhlas doain Rayyan agar supaya selamat dunia, selamat akhirat, barakallah fii umrik..

Bunda lagi #baper, #sayangentong

0 Comments