Aku suka banget sama foto ini, selain memanipulasi muka ku agar terlihat ceria, juga tumben gak kaku ekspresi.

Ini adalah momen pertama Rayyan liburan sama Tante-tante nya, gak habis cerita tentang mereka setelah kami pulang, diulang-ulang segala hal yang ia alami hari itu. Segitu berkesannya ya, Dek? Padahal Bunda udah deg-degan ngajak kamu kelayapan seharian full, tanpa pawangmu (baca : si ayah)

Jadi rencana janjian ini udah terjadi berulang-ulang, bertahun-tahun, tapi selalu gagal. Habisnya emak galau, khawatir gak bisa handle Rayyan, apalagi gak ada si Ayah. Mungkin para Tante, sudah jengkel kayak apa tau. Emak yang ngajakin, emak yang batalin qiqiqi.. *sungkem

Rayyan itu super aktif, Permirsah! Dan saya itu Emak yang energinya cuma segede pentol korek, gak banyak, cuma cukup buat bersyukur sama uring-uringan aja.

Jadi maklum saja jika saya gak pede kalo di ajak jalan-jalan jauuh, berdua saja dengan anak.

Tapi entah, berbeda kali ini. Alhamdulillah, dengan Tante-tantenya ini Rayyan sungguh kooperatif syekali.. Saya geleng-geleng kepala, entah berapa kali sehari, saking heran plus seneng..

Malamnya, saya diskusi dengan suami "Yah, Dedek tadi ceria banget lho, gak ada perlawanan. Aku sampe berasa masih perawan, main sama anak tapi dia enjoy banget, aku gak repot sama sekali" (mungkin yang repot itu Tante-tantenya sih qiqiqi..)

Kata suami, "Mengertilah Bun, kebahagiaan anak itu terletak di hati Ibu nya. Apakah kemarin itu Bunda happy?"

"Yes, my heart is full" jawab saya.

"Nah, itulah kenapa Rayyan begitu mudahnya kamu handle tanpa aku. Rayyan happy jika Bunda nya happy"

Waaah, aku langsung melting..

Terimakasih Ayah, yang sudah kasih banyak keyakinan dan dukungan.

Terimakasih Tante Veny dan Caecil yang sudah sudi ikut momong dan repot-repot ajak kami liburan.

#tuntasdiri

#seharisatutulisan

#kelasliterasiibuprofesional

#menulismenyehatkanjiwa

HENNY F LESTARI