ALASAN MENGAPA SAYA MENULIS DI BLOG


momen ketika mas suami saya todong bikin diary bersama

Bagi seorang pelupaan seperti saya, menulis adalah bagian dari sebuah keharusan. Ketika lupa harus ngapain aja hari ini, saya mesti nulis di papan catatan. Selain itu saya orangnya agak sentimentil alias baperan, apa-apa pake hati, apa-apa gampang kagetan, noraklah pokoknya. Kalo ada kejadian apaaa aja, mesti ditulis. Terlebih kalau abis jalan-jalan, senengnya gak kelar-kelar kalau belum ditulis dalam sebuah cerita. Inilah saya, yang gak suka ‘bad debating’, gak banyak ngomong kalau gak nyaman-nyaman amat. I prefer discussing than debating. Saya merasa keren saat menulis, I just feel GREAT when writing. Meski tulisan saya banyak yang kurang berfaedah :D Biarin dulu ah, yang penting, waras aja dulu. Tuh mulai abstrak deh.


Pernah denger ada sebuah proverb arab mengatakan “Ilmu itu seperti binatang liar, ikatlah ia dengan tulisan” Bagi saya pribadi yang pelupa ini, ilmu memang seperti binatang buruan, kalok gak buru-buru diikat, dia bakal kabur, hilang gak berbekas. Dan itu sangat menyesakan. Menulis itu solusi gaes, dijaman yang serba mudah mencari tau ini itu, bahaya banget kalo sampe terpapar ‘wrong information’, kita jadi sulit membedakan yang benar dan yang salah. Maka mencari ilmu itu ada adabnya, gak asal pencet tombolnya Mbak Google (kan ada tuh ya, google voice for female). Selain dibaca, kita juga perlu mengkaji informasi tersebut, biar informasi yang didapat makin mantap. Dan bukankah menulisnya kembali ke dalam catatan pribadi adalah sebagai bukti bahwa kita pernah punya pengalaman meneliti banyak hal.

  

APA SIH MENULIS DAN BLOG ITU?


 “Menulis adalah suatu kegiatan untuk menciptakan suatu catatan atau informasi pada suatu media dengan menggunakan aksara. Menulis biasa dilakukan pada kertas dengan menggunakan alat-alat seperti pena atau pensil” (Wikipedia, 2018)


“Blog merupakan singkatan dari web log[1] adalah bentuk aplikasi web yang berbentuk tulisan-tulisan (yang dimuat sebagai posting) pada sebuah halaman web. Tulisan-tulisan ini seringkali dimuat dalam urutan terbalik (isi terbaru dahulu sebelum diikuti isi yang lebih lama), meskipun tidak selamanya demikian. Situs web seperti ini biasanya dapat diakses oleh semua pengguna Internet sesuai dengan topik dan tujuan dari si pengguna blog tersebut” (Wikipedia, 2018)


Ini murni copas-copas aja, disertai sumber sih tetep. Kalau harus menjabarkan pengertian blog dengan bahasa sendiri sih jadinya kayak gini:


“menulis itu sudah membudaya sejak dulu, sedangkan blog dikenal di jaman modern seperti sekarang. Jadi menulis blog adalah perpaduan unik dari jaman old dan jaman now.”


Eelaah, pengertian macam apa ini, sungguh menyesatkan!


MOMEN PERTAMA KALI SUKA MENULIS


Saya ingat betul peristiwa kapan pertama kali saya suka menulis. Saat itu saya kelas 2 SD, menjelang kenaikan kelas 3, saat itu saya belum bisa menulis dan membaca lho, tapi bukan karena orang tua tidak mengajari, melainkan karena orang tua membiarkan kami anak-anaknya untuk tumbuh secara alami. Kalau belum mau membaca dan menulis ya.. gakpapa. Karena ilmu yang dicari dengan keinginan sendiri akan menjadi hal yang akan kuat membekas serta dicintai dimasa depan, dan ini terbukti pada saya, uhuk.


Kembali ke masa itu, dari kelas 1 hingga kelas 2 SD saya ‘ndekem bae’ dikelas B. Kelas B ini digambarkan seperti kelas dengan kualitas second grade alias KW alias kelas dengan pembinaan khusus wkwkwk.. segitunya yak! Entah angin apa yang membuat saya merasa harus naik grade ke kelas A, yang syaratnya adalah BISA menulis dan membaca pada saat ujian kenaikan kelas, maka sejak saat itu saya CINTA membaca dan menulis. Dikelas 3 –alhamdulillah– saya akhirnya masuk kelas A, yang juga –alhamdulillah (2)– saya selalu mendapat rangking 2 besar (kadang 1, kadang 2, muter-muter aja di 2 angka itu, sampai kelas 6 SD) See, betapa kalau sudah cinta (2), tak akan mudah dilupakan, malah makin maniak.


PENGALAMAN BERKESAN GARA-GARA HOBI NULIS


Ya, saya cinta (3) menulis. Setelah bisa membaca dan menulis, saya punya banyak cerita yang tak mungkin saya ulas satu persatu. Tapi demi ‘pingin bangetnya’ saya merangkum segala kenangan  perihal menulis dalam satu tulisan kali ini, maka saya ingin sebutkan dalam bentuk poin-poin sebagai berikut:


1. Waktu SD, suka bikin kliping foto-foto idola jaman old disertai caption-caption norak nan menggelikan wkwkwk.. Saat itu saya senang menggemari Telenovela Amigos dan Band Gigi. Sungguh unfaedah!


2. Masih di jaman SD, saya suka menuliskan lirik lagu opening & ending beberapa acara kartun di TV, dulu belum ada internet, jadi perjuangan menulis lirik berjalan dengan kecepatan tinggi itu merupakan hal yang prestise sekali pada jaman itu. Kami akan dibilang keren, ketika memamerkan lirik lagu yang telah rapih dibukukan.


3. Diary, ini juga salah satu aktifitas yang sudah saya mulai sejak SD, bukunya sudah saya buang kemana tauk. Geli sendiri kalo habis baca tulisan saya tentang cowok dijaman SD, huek!


4. SD dan SMP, tugas yang paling favorit bagi saya adalah tugas mengarang. Baik dalam Bahasa Indonesia maupun Bahasa Inggris.


5. SMK, pas pelajaran Seni Budaya, paling favorit kalo dikasih tugas nonton Film terus suruh review. Eh, ternyata saya sudah kenal review-mereview sejak jaman sekolah tho ya *heransendiri


6. Di SMK punya temen deket, deket banget namanya Indah, bersama dirinya saya sukak banget curhat dari hati ke hati ‘mamah, curhat doong…’ Nah, berawal dari hobi yang sama inilah akhirnya kami membuat ‘diary bersama’, ini terinspirasi dari komik apa ya, saya lupa, tapi asik banget serius.


7. Jaman kuliah, sementara orang benci banget sama pelajaran listening, saya malah hobi banget ‘write down’ dialognya perkata, perkalimat ke buku tulis, bahkan teks prolognya saja saya sampai hafal. Aneh ya, saya..


8. Pas punya pacarpun saya todong dia buat bikin diary bersama. Meski awalnya sipacar nolak, tapi kami benar-benar punya melakukannya. Ini manfaat banget lho, berhubung sipacar udah jadi suami saya, kalo saya lagi ngambek, ditinggal sibuk, saya langsung keluarkan diary tersebut dan menagih janji-janjinya yang pernah dia tulis dibuku itu. Kebetulan dia pernah bikin janji sesuatu, yang sekarang tertulis abadi, sebagai bukti kelak kalo dia ngeles *menolaklupa


LALU, KAPAN MULAI KENAL & MENULIS DI BLOG

Awal saya mengenal dunia per-website-an adalah sekitar tahun 2008, eh.. website beda gak sih sama blog? Jaman masih sekolah saat itu belom tau kalo membuat blog itu mudah. Saya yang notabene adalah murid jurusan Multimedia, sedang ribet-ribetnya belajar bikin desain website, bikinnya manual pake Macromedia Dreamweaver (anak MM pasti tau ini). Disitu saya sudah mulai mengisi konten website dengan karya-karya sendiri, kontennya waktu itu masih receh bangetlah pokoknya. Gak tau kalau diluar sana sudah ada blog praktis macam Blogspot, Wordpress dll yang tinggal nulis-nulis aja.


Di tahun 2013, saya mengenal blogspot dan langsung jatuh cinta (4), belom bisa move on pakek blog lain ataupun yang self-hosted, mengingat kemampuan yang masih minimalis. *maluuu


Sedang di Tahun 2017 kemaren saya membuat blog baru, hennyflestari.blogspot.com. Di blog yang sekarang, saya mulai berbenah, sedikit, pelan, perlahan, kayak keong laper. Di blog ini, tulisannya masih kaya orang curhat, malesin banget sih, tapi ya itu saya cinta wkwkwk.. Hayoo tebak, ini yang keberapa kali saya ketik cinta ditulisan ini? Qiqiqi.. *males amat jawabnya


ALASAN & MANFAAT YANG SAYA DAPAT DENGAN MENULIS BLOG


1. Saya pemalu, dengan menulis saya bisa sangat percaya diri dalam mengungkapkan banyak hal dengan bahasa yang paling saya sukai.


2. Saya cerewet, dan nada bicara saya agak cepat sehingga dijaman SMK dulu seringkali di jauhi teman-teman karena menurut mereka saya aneh dan sulit dimengerti. Maka ketika sangat ingin curhat saya lebih memilih meluapkan nya dalam bentuk tulisan.


3. Saya pelupa, solusinya adalah menulis atau mencatat segala hal. Contoh dalam urusan rumah tangga saja saya biasanya membuat jurnal khusus, seperti catatan pengeluaran, jadwal sehari-hari, kegiatan anak, menu makan, dan daftar belanja.


4. Saya pemikir, ini mikirnya juga unfaedah sih sebenernya, kayak pas mau tidur aja harus mikir lamaaa banget buat nentuin meremnya mata kanan dulu apa kiri dulu. Jadi berasa penuuuh banget kalo gak dilepasin, dicurhatin, sementara kalo gara-gara hal sepele kayak gini harus memakan korban, maka menulis adalah the great self healing kedua bagi saya, setelah ibadah.


Pernah berniat ikutan bikin video curhat ala-ala gitu, tapi pas di replay kok jijik ya hehe.. Menulis sajalah, sementara ini adalah hobi terbaik yang sedang saya gandrungi. Bahagia itu sederhana, bisa puas ngoceh-ngoceh tanpa memakan korban itu sudah sangat luar biasa bahagia. Semoga kedepannya bisa lebih mature lagi dalam menulis, baik teknik maupun kontennya, gak melulu curhat, pengen bisa banget menulis hal yang berfaedah. Sementara, biar tuntas dulu hobi curhatnya, agar kelak gak kumat-kumatan lagi.

4 Comments

  1. wah, bertolak belakang sama aya. saya tuh paling nggak suka bahasa indonesia bagian mengarang. saya hobinya membaca tapi entah kenapa nggak bisa nulis.
    sekarang punya blog karena maksain harus nulis aja. hihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena 'maksain' itu tadi malah jadi bisa nulis, kereen Mba! Semangat menulis ya..

      Sejak minus mata saya kian meninggi, saya jadi kesusahan membaca buku, akhirnya males hiks..

      btw, terimakasih sdh mampir Mba Dita :)

      Delete
  2. Saya hobi membaca udh dari kecil, cuma bukan buku pelajaran jadi ya nilainya pas-pasan hehehe
    kalau sekarang sedang berlatih menulis, biar bisa merekam hal2 yg pernah dilakukan agar nggak lupa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mas Aris, semangat menulisnya ya..

      Betul sekali saya setuju, menulis itu merekam sejarah dan mengikat ilmu..

      Delete