MUHASABAH PERNIKAHAN



Dulu, di 2014, 6th yg lalu, ketika pernikahan baru selesai terselenggara, pandangan sy ttg menikah itu sangat amat begitu sederhana, lebih ke poor of goals sih, how poor!

Yah, namanya anak bocah yg terjebak dalam tubuh berusia 24th. Tubuhnya aja yg tua, sedang aqilnya belom mature, taunya cuma cinta & sayang. Pinginnya sama2, selalu selamanya, dunia milik berdua (sama gorilla).. emang kagak nyari makan, emang kagak keluar nyari duit, emang mau nyusahin ortu terus? * Berusaha memafkan masalalu, sy artikan sbg cara Allah membiarkan sy berproses secara natural, Alhamdulillah..

The poor of goals tsb membuat sy kaget, byk gak siap menghadapi berbagai dinamika menikah, beruntung dianugerahi Suami yg cekatan & serba bisa (barakallah), 6th berlalu, sy malah jadi begitu menikmati dinamika yg ada, meski masih jauh dari kata ideal & masih harus byk belajar byk.

Alhamdulillah, inspired dr post @ummubalqis, sy & suami manfaatkan ide tsb sbg bahan diskusi kami malam ini :

1. SALING PAHAM TUJUAN MENIKAH & BERKELUARGA, 5th yg lalu, mana ada kepikiran insight kayak gini * Waktu berlalu, belajar memahami bahwa tujuan menikah itu sangaaaatlah dalam. Ada tanggung jawab besar yg harus diemban. Untuk apa sy diciptakan Allah? Lalu sbg pasangan, orangtua & seorang muslim, ibadah seperti apa yg Allah kehendaki kepada kami? Pertanyaan macam ini selalu jadi orientasi kami agar tetap terus bisa memperbaiki diri.

2. MENYINGKIRKAN EGO MASING2, lagi2, kami masih harus byk belajar, untuk urusan ego, kami tempatnya salah & lupa. Meski demikian, selalu ada menit2 berikutnya yg berupa hikmah, tau rasanya salah, & berusaha untuk lebih baik lagi, lagi & lagi. Salah yg berulang, manfaatkan agar kepekaan semakin ter-drill, bukan untuk menyerah & kalah.

3. PAHAM HAK & KEWAJIBAN MASING2, the power of ‘saling’, gak perlu repot2 ngotot perihal konteks, “kamu harus gini ke aku atau aku harus dapet ini dari kamu”. Perbaiki diri saja dulu, penuhi kewajiban kita, maka Allah akan bantu luluhkan hati pasangan kita melalui milyaran cara. Begitu sudah satu hati, baru deh diskusi bareng ke tahap yg lebih ‘dalem’.

Lanjut jumat depan ya..

0 Comments