RAYS. SI BOCAH KARISMATIK, PENUH SIMPATIK


Setelah menemani saya shalat Dzuhur, Rays kini bobok siang, sweetly, as usual he is. Dan saya bergegas kembali melanjutkan ‘tugas negara’.

Saya mengamati poin-poin tulisan yang tertulis ditelapak tangan, ada 5 poin; 1. shalat; 2. jemur baju; 3. masak nasi; 4. bersihin semut didepan pintu; 5. cek administrasi toko online; 6. cek finansial harian; 7. bikin teks dinding: “taro baju kotor pada tempatnya” dan “buang sampah ditempat sampah, noh.. gak nyampe 100meter jauhnya, jangan cari alesan!”

Awalnya repot sekali dengan sifat pelupa saya ini. Saya, si ibu yang tidak bisa multitasking ini, finally menemukan solusi ‘spektakuler’ macam ini, ya, menulis to-do-list ditelapak tangan. Pernah coba to-do-list yang lebih rapih dan terorganisir diselembar kertas atau buku yang dihias-hias manjah, malah tercecer entah kemana. Dan saya gak pernah inget habis nulis apa tadi ya, dan dimana nulis nya tadi ya, begitu aja berulang.

Setiap orang punya ujiannya tersendiri, jadi saya pilih jalan struggle saya sendiri, yang cocok buat mengimbangi kekurangan yang saya miliki.

Setelah sampai pada to-do-list no. 4, saya kedepan, cek ruang TV, ternyata udah gak ada semut, disitu tergeletak sapu dan semprotan air. Pun mainan yang tadinya tercecer, sudah rapih di kotaknya masing-masing.

Saya jadi baru teringat, tadi ketika saya sedang berjibaku dengan 3 keranjang penuh pakaian dimesin cuci, Rays memang sibuk sendiri saat itu, sempet minta botol spray katanya, tapi saya abaikan, saya malah menggerutu “ngertiin Bunda atuh Rays, Bunda banyak kerjaan ini, mainan yang ada aja atuh ya.. Ntar kalo Bunda kelar, Bunda temenin main”

Sebelumnya lagi, saya memang sempat ngomel-ngomel tergigit semut merah, karena mainan Rays ambyaar diseluruh ruang TV, dan ada beberapa permen tercecer yang sudah dirubung semut merah jenis punggawa (baca: semut besar yang kalo nggigit sakit beud)

“Atuh kalo main jangan berantakan gini atuh, Nak! Bunda lagi banyak kerjaan, bantuin Bunda dikit atuh, ini malah nambah-nambahin kerjaan Bunda namanya..”

Well, nyatanya gak selalunya saya punya kewarasan untuk bisa praktekin ‘komunikasi produktif’ Description: https://static.xx.fbcdn.net/images/emoji.php/v9/tee/1/16/1f611.png?_nc_eui2=AeFlYQ9Np5K_O2ZD6tUbvP3tAO0Hnj5Kesow2Vp5PbryjxkEW0qTInfe83w4BUc8O0WiDvp6SRxXnkmSdmia9pP-KmhzhEWtoeAyC5HwNTSXXA

MasyaAllah, Tabarakallah.. omelan rungsing saya ternyata tertangkap oleh Rays, entah positif atau negatif, dia beneran bantuin saya menyelesaikan salah satu to-do-list saya hari ini.

Kelihatannya sepeleeee sekali ya, namun, gunung es, yang setengah hari tadi nangkring dipundak saya, seketika meleleh, hangat sampai ke hati dan terasa lebih ringan rasanya. Saya tetiba jadi goodmood, bisa me time, kitahhh.

Terimakasih Anak Shalih, milyaran kebaikan bagimu, InsyaAllah Bunda Ridho.

29 Januari 2020. 13:09.

1 Comments

  1. Besok-besok kalo lagi nyetrika ngomel-ngomel mbak, sapa tau abis itu anaknya diem-diem setrika baju satu rumah, wkwkwkwk

    ReplyDelete