TULISAN SARKAS : SAYA TERLUKA (LAGI)




Saya kalo pengen sibuk, bisa aja (sok) sibuk..

Berhubung saya punya orientasi tersendiri, saya pilih berdamai dengan ego. Bukankah anak adalah tanggung jawab dunia dan akhirat bagi kita, selaku orang tua.

Saya sekolah selain buat self-improvement, utamanya emang buat bikin pinter anak saya sendiri sih, sengaja mengabdikan diri buat membentuk generasi terbaik dari rumah, bukan buat ngabdi sama kucing garong, double hit kan. Sekali mendayung, ada udang dibalik bakwan.

Mendidik anak, bagi saya, krusial untuk diabaikan, rentan untuk dititipkan. Ada pondasi yang harus di bangun diusia sekarang ini. Kelak kalo sudah kokoh mah, itulah saat nya saya berkarir. Saya gak mau kesepian dihari tua, tapi gak mengharap kan anak untuk selalu rantang-renteng di deket kita.

Da kelak ketika dewasa, anak lelaki mah emang kudu banyak-banyak diluar pan? Biar fitrah dan energi memimpin bisa terasah di “medan perang”.

Saya mau sok sibuknya, entar, kalo anak-anak udah kuat pondasi dasarnya. Sekarang terima aja dulu nasib, eh anugerah ding qiqiqi.. Perkucing, netijen mau ngomong apa.

Monmaap nih ya, gak masalah lho kita beda pandangan hidup, pahamilah bahwa setiap keluarga itu unik, gak mesti sama persis sama didikan bapak moyangmu, toh kamu rugi dimana sih, herman..

Yang penting stop menghina tinggi-rendah nya pendidikan seseorang, ya jen. Tiati, entar hidup mu mubazir.

#StatusSarkas #SenggolTabok

1 Comments

  1. Istri saya malah resign dari kerjaannya disebuah Bank BUMN besar dan jabatan tinggi. Padahal udah saya suruh mutasi loh. Eh malah dia mengundurkan diri. Alasannya: ingin fokus urus suami dan anak. Saya takjub pas denger alesannya.

    ReplyDelete