REVIEW WISATA : TMII 2020 (TAMAN MINI INDONESIA INDAH) JAKARTA


 
Waktu itu, kami mengunjungi TMII. Masih di suasana pandemi sih, tapi sudah masuk new normal, jadi kami persiapkan sebaik mungkin kesehatan dan mengikuti protokol kesehatan yang berlaku, seperti memakai masker, rajin cuci tangan, membawa handsanitizer serta menerapkan physical distancing, dimanapun kami berada.


Kami berangkat berempat, saya, Rayyan, Venny dan Sang Mama. Naik comuterline dari St. Tangerang ke St. Cawang tarifnya IDR 4,000 per-orang. Luckily, kereta yang kami naiki, cukup lengang, tidak terlalu ramai, tempat dudukpun, aman, menerapkan physical distancing, ada jeda antar kursi penumpang,  meski ada aja penumpang yang bandel menempati tempat duduk yang sudah diberi tanda silang oleh petugas.


Sesampainya di St. Cawang, kami jajan-jajan disekitaran stasiun, bayarnya pakai shopeepay, luckily lagi, kami dapet potongan harga.


Lanjut demi menuju ke TMII, kami naik grab car, luckily again, kami dapat diskon, dari tarif sekian rupiah, saldo hanya terpotong sekian rupiah. Saya lupa berapa tepatnya, tapi 4x naik grabcar, hari itu kami selalu dapat harga promo.


Another, luckily we got, tiket masuk TMII ada ‘promo sambut new normal’, yakni IDR 20,000, buy  one get one free, jadi kami hanya dikenakan tarif IDR 40,000 untuk 4 orang.


Gak pake lama, ritual wajib yang kami lakukan in every of our trips adalah pepotoan. Gak peduli, apakek objeknya, asal aneh dikit aja, kita jadiin latar, yaelah, gak taunya itu cuma baliho ‘waspada corona’.


Objek kedua kita pepotoan di miniatur monas, sambil piknik tipis-tipis di bawah rimbunnya pohon beringin. Sepiiiii banget, berasa dunia milik kita berdua, berasa lapang, berasa banget liburan. Sepi, mungkin karena weekday, mungkin karena belum total new normal.


Bosan disitu, kami naik odong-odong khas TMII, rutenya keliling seluruh wilayah TMII. Lumayan pikir kita, bisa irit tenaga dan waktu sekali jalan. Luckily, transportasi tersebut gratis, memang paket fasilitas yang disediakan oleh pengelola. Sempet mampir sebentar di taman burung, buat foto-foto doang, bukannya mumpung, sekalian bisa kasih edukasi ke anak lanang, idih.


Capek nyupir odong-odong, supirnya istirahat, kita makan siang. Gak tau kenapa, padahal gak ikut nyupir, tapi kok ya ikut capek, laper lagi.


Kita pilih makan di situ lah pokoknya, saya lupa gak nengok papan balihonya. Lumayan enak sih, gak asal kepruk, gak kayak tempat kuliner on the spot yang udah-udah.


Sembari nunggu Mbaknya masak, eh, gak taunya deket sama objek keren, yakni lokomotif tua berwarna hitam, cakep, matching banget sama dua bocah yang kompak banget pake baju hitam, corak putih. Cekkrek! Biar laper, tetep we gaya.


Next, kenyang, kita naik gondola, luckily tarifnya 50rb per orang tapi promo jadi 49rb untuk 2 orang. Rayyan sih excited banget, sampai teriak-teriak : tolong-tolong, diatas sana saking hebohnya. Saya sendiri pusing, mual, tumbenan. terpaksa menikmati lah, pokoknya.


Sempet foto juga di Anjungan Provinsi Bali dan Klenteng Tionghoa. Hmm, apa lagi ya, udah deh kayaknya, segitu doang aja, tau-tau udah sore, jam 5. Trip kami selesai disini.

Kesimpulannya :

1. Berapa kali saya sebut ‘luckily’?

2. Tapi emang kita beneran luckily lho, gak nyesel deh berangkat ngetrip kemarin, asal tau diri aja, bahwa kita masih dalam masa pandemi.

3. Di tiap spot, kita bolak balik cuci tangan dan pakai handsanitizer, memang banyak disediakan kok, dimana-mana. Jadi jangan ragu dimanfaatkan seperti yang seharusnya ya.

4. Ini trip pertama saya dan Rays di tahun 2020, bersyukur aja, masih dikasih kesempatan tipis-tipis buat cuci mata.

5. Waktu terasa cepet banget, gak banyak spot yang kita bisa dapet. Karena kita niatin jalan santai sih, ati-atiii banget, gak ditarget. Mungkin next bisa jadi bahas evaluasi, gimana caranya biar santai, aman, tapi all can we get, #mbahmu

6. All promo, kami dapatkan dari akun grab, shopee dan traveloka milik Venny. Thanks Onty. Terimakasih sudah nekat ajak kami berpetualang di TMII, next, kapan kita kemana?


Terimakasih sudah bersedia mampir dan menyempatkan membaca, saya akan senang sekali jika teman-teman berkenan meninggalkan komentarnya dibawah ini – HENNY F LESTARI


0 Komentar