MAPPING, WHAT UPSETS AND EXCITES YOU!


 

Saya baperan, dulu, sejak SD sampai GEDE saya minderan, gak bisa disenggol dikit, langsung down. Alhasil, saya tumbuh jadi pribadi yang gak percaya diri. Saya terlalu aneh untuk berbaur dengan manusia kebanyakan.

 

Di tempat saya tumbuh besar, saya sering diejek. Fisik yang kurus, hitam dan rambut yang tipis sudah biasa jadi sasaran empuk mama-mama tetangga. Pikir mereka, mungkin bercanda, tapi gak semua orang bisa nerima candaan, terlebih saya cuma anak-anak hahaha.. Basic-nya sih saya udah minder sama diri sendiri, lalu dipertegas sama mereka, jadi lengkaplah sudah, luka masa lalu itu tercipta.

 

Cungkring, angus, kurang gizi, penyakitan, dan banyak kata-kata menggemaskan lainnya. Kata-kata tersebut menemani saya tumbuh besar. Tiap ketemu mama-mama tetangga, pasti ada aja yag setor candaan. “eh, ada si cungkring”, “kamu punya penyakit apa ya, kok dari dulu gak gemuk-gemuk”, “kok kamu ikut puasa Neng, lebaran jadi tengkorak idup dong”, begitulah, beda orang, beda versi candaan. Pikir saya, dulu, kok begini amat sih idup. Saya jadi takut ketemu tetangga, saya jadi gak berani keluar rumah, trauma sampe sekarang, Gaes, hahaha..

 

Di kelas 2 SD, Bu Guru bilang, barangsiapa bisa membaca dan menulis namanya sendiri di papan tulis, bakal dapet kesempatan emas, masuk ke kelas A (saat itu saya ada dikelas B, dan belum bisa baca tulis) Jadi ceritanya Bu Guru kala itu, sedang menyeleksi ulang kelompok siswa berdasarkan kemampuan basic, baca tulis.

 

Saya mengajukan diri, maju, karena kepingin banget masuk kelas A. After that, saya berhasil masuk kelas A dan langganan mendapat ranking 1 dikelas sampai lulus SD.

 

Finally, saya menemukan apa yang bisa membuat diri saya lebih berharga daripada sekedar fisik.

 

Melanjutkan jenjang SMP-SMA, saya pilih sekolah yang jauuuuh dari rumah. Sengaja, karena takut ketemu tetangga hahaha.. Makin jauh, temen makin banyak, wawasan makin seruu. Makin paham bahwa hidup gak begitu-begitu amat hahaha..

 

Kuliah, meski sering banget di nyinyir GAK BERGUNA sama mereka-mereka, saya tetep kuliah, Gaes, karena tau, ilmu adalah bekal buat jadi manusia yang tau diri. Ilmu itu memuliakan, Gaes, menyempurnakan adab dan melengkapi amal. Bagi kalian yang dulu pas-pasan kayak saya, kuliah itu gak rugi, sumvah, hidup terasa lebih open minded, makin berisi, makin tau diri, dan itu adalah KOENTJI.

 

Terlebih semenjak kenal suami, kami yang notabene sama-sama katrok, kurang main jauh, begitu saling kenal malah jadi kranjingan jalan-jalan, selalu ada rasa syukur yang membuncah tiap pulang jalan-jalan, betapa karunia Tuhan itu banyak, luas, Gaes. Bahagia itu ternyata sederhana, tunjukan saja kamu condong dan fokus kemana, disana pasti ditemukan rasa bahagia.

 

Dan ternyata, dalam hidup akan selalu ada HITAM dan PUTIH, Tuhan kasih kita waktu, sehari, ada 24 jam, tinggal pilih, mau dipake fokus dengerin apa kata orang atau mau fokus jelajah dan mensyukuri karunia Tuhan, itu adalah pilihan. Bahagia itu sederhana, traveling adalah jalan Ninja-ku.

 

Gak penting kamu pinter apa enggak, cantik apa enggak, tajir apa enggak, meski asik sendiri, yang penting masa muda kamu ter-program dan penuh bahagia.

 

Salam sakses, emak kagetan

HENNY F LESTARI.


0 Komentar